Stack atau Tumpukan

STACK atau TUMPUKAN

 

Sebuah daftar linear atau linear list, merupakan suatu struktur data umum yang terbentuk dari barisan hingga (yang terurut) dari satuan data ataupun dari record. Untuk mudahnya, elemen yang terdapat di dalam daftar disebut dengan simpul atau node. Daftar disebut linear (lurus), karena elemen tampak seperti berbaris, yakni bahwa setiap simpul, kecuali yang pertama dan yang terakhir, selalu memiliki sebuah elemen penerus langsung (suksesor langsung) dan sebuah elemen pendahulu langsung (predesesor langsung).

Di sini, banyak simpul atau elemen, tersebut dapat berubah-ubah, berbeda dengan

array yang banyak elemennya selalu tetap. Kita menyatakan linear list A yang mengandung T elemen pada suatu saat, sebagai A = [A1, A2, …AT]. Jika T = 0, maka A disebut list hampa atau null list.

Suatu elemen dapat dihilangkan atau dihapus (deletion) dari sembarang posisi dalamlinear list, dan suatu elemen baru dapat pula dimasukkan (insertion) sebagai anggota list pada posisi sembarang (di mana saja).

File, merupakan salah satu contoh dari daftar linear yang elemen-elemennya berupa

record. Selain file, contoh lain dari daftar linear adalah stack atau tumpukan, queue atau

antrean, dan daftar berkait atau linear linked list atau one-way list. Pada Bab 3 ini kita bahas tentang stack tersebut. Selanjutnya pada Bab 4 kita bahas tentang antrean dan Bab 5 tentang linked list.

Stack atau tumpukan adalah bentuk khusus dari linear list. Pada stack, penghapusan serta pemasukan elemennya hanya dapat dilakukan di satu posisi, yakni posisi akhir dari list. Posisi ini disebut puncak atau tap dari stack. Elemen stack S pada posisi ini dinyatakan dengan TOP(S).

Jelasnya, bila stack S [S1, S2, …, ST], maka TOP(S) adalah ST. Banyaknya elemen stack S pada suatu saat tertentu biasa kita sebut sebagai NOEL(S). Jadi untuk stack kita di atas, NOEL(S) = T. Seperti halnya pada semua linear list, pada stack dikenal operasi penghapusan dan pemasukan. Operator penghapusan elemen pada stack disebut POP, sedangkan operator pemasukan elemen, disebut PUSH. Untuk menggambarkan kerja kedua operator di atas, berikut ini suatu contoh bermula dari stack hampa S[ ], yang kita gambar sebagai:

 

 

 

Terlihat kedua operasi di atas, pada stack bersifat ‘terakhir masuk pertama keluar’ atau ‘last in first out (LIFO)’. Pada hakekatnya kita tidak membatasi berapa banyak keluar elemen dapat masuk ke dalam stack. Untuk suatu stack S[S1,S2, ….,SNOEL] , kita dapat katakana bahwa elemen S1,berada diatas elemen S1 ,jika i lebih besar dari j, Suatu elemen tidak dapat kita POP ke luar, sebelum semua elemen di atasnya di keluarkan.

 

OPERASI PADA STACK

 

Terdapat empat operasi pada stack, yakni CREATE (stack), ISEMPTY(stack), PUSH (elemen, stack), dan POP (stack). CREATE(S) adalah operator yang menyebabkan stack S menjadi satu stack hampa. Jadi NOEL(CREATE(S)) adalah 0, dan TOP(CREATE(S)) tak terdefinisi. Sedangkan operator ISEMPTY(S) bermaksud memeriksa apakah stack S hampa atau tidak. Operandnya adalah data bertipe stack, sedangkan hasilnya merupakan data bertipe boolean. ISEMPTY(S) adalah true, jika S hampa, yakni bila NOEL(S) = 0, dan false dalam hal lain. Jelas bahwa ISEMPTY(CREATE(S)) adalah true. Operator PUSH (E,S) akan bekerja menambahkan elemen E pada stack S. E ditempatkan sebagai TOP(S). Operator POP(S) merupakan operator yang bekerja mengeluarkan elemen TOP(S) dari dalam stack. POP(S) akan mengurangi nilai NOEL(S) dengan 1. Suatu kesalahan akan terjadi apabila, kita mencoba melakukan POP(S) terhadap stack S yang hampa. Kesalahan overflow akan terjadi jika kita melakukan operasi pemasukan data (PUSH) pada stack yang sudah penuh (dalam hal ini jika banyaknya elemen yang kita masukkan ke dalam sebuah stack sudah melampaui batas kemampuan memori atau telah didefinisikan sebelumnya). Sebaliknya, kesalahan underflow akan terjadi jika stack sudah dalam keadaan hampa, kita lakukan operasi pengeluaran atau penghapusan (POP).

 

DEKLARASI STACK DALAM COBOL DAN PASCAL

 

Meskipun stack amat luas digunakan, banyak bahasa pemrograman tidak mempunyai tipe data stack secara built-in. Dalam hal ini, Pemrogram harus memanipulasi sendiri fasilitas yang dimiliki bahasa pemrograman tersebut, untuk dapat melakukan operasi stack terhadap variabel stack. Mungkin cara yang paling sederhana adalah membentuk stack dalam bentuk semacam array. Jelas kita harus membedakan suatu stack dengan suatu array yang sesungguhnya. Pemrogram harus memaksakan berlakunya aturan LIFO bagi stack. Selain itu juga, penempatan stack dalam bentuk array mengakibatkan suatu keterbatasan, yakni bahwa elemen stack harus homogen. Keterbatasan lain yang timbul adalah keharusan Pemrogram untuk menentukan batas atas dari subscript array, walaupun stack secara teori tidak memiliki batas maksimum dalam jumlah elemen. Jika diinginkan, seharusnya kita dapat membuat stack yang panjangnya tak hingga. Satu hal yang nyata membedakan stack dengan array adalah banyaknya elemen stack yang dapat bertambah atau berkurang setiap waktu, sementara banyaknya elemen sebuah array selalu tetap. Sekarang marilah kita bicarakan deklarasi dari variabel S yang bertipe data stack. Diasumsikan bahwa elemen dari S masing-masing bertipe data integer dan panjang stack maksimum adalah 100 elemen. Kita mendeklarasikan sebuah array yang dilengkapi dengan variabel TOP-PTR. Variabel TOP-PTR ini menyatakan subscript dari elemen TOP(S) dari stack. Kita menamakan kombinasi dari array dan indikator untuk TOP tersebut dengan nama STACKSTRUCT. Dengan penyajian seperti ini, berlaku bahwa NOEL(S) = TOP-PTR, ISEMPTY(S) adalah true bila TOP-PTR = 0, dan false bila TOP-PTR lebih besar dari 0.

 

STRUKTUR DATA

 

Dalam COBOL

 

01 STACK-STRUCT.

02 S PIC 9(5)

OCCURS 100 TIMES.

02 TOP-PTR PIC 9(3)

 

Dalam Pascal

type stackstruct;

record Stack: Array [ 1..100] of integer;

topptr : integer

end

var S : stackstruct;

 

Kompilator tidak dapat mengerti aturan LIFO yang kita inginkan. Untuk itu Pemrogram harus berhati-ati dan tidak memberi indeks pada S di sembarang tempat, selain dengan nilai TOP-PTR.

Operasi PUSH dan POP dapat kita program sebagai berikut: kita gunakan EON

untuk menyatakan elemen yang di-PUSH ke dalam S dan EOFF untuk elemen yang di-

POP ke luar S. NOEL-MAX menyatakan panjang maksimum stack. Jadi di sini NOELMAX = 100.

 

Dalam paragraf COBOL:

 

PUSH.

IF TOP-PTR < NOEL-MAX

THEN COMPUTE TOP-PTR = TOP-PTR+1

MOVE EON TO S( TOP-PTR )

ELSE overflow condition.

POP.

IF TOP-PTR > 0

THEN MOVE S( TOP-PTR ) TO EOFF

COMPUTE TOP-PTR = TOP-PTR-1

ELSE overflow condition.

 

Dalam procedure Pascal:

 

procedure PUSH (eon : integer);

begin

if (s.topptr < noelmax)

then

begin s.topptr < = s.topptr + 1;

s.Stack [s.topptr] :=eon

end

else OVERFLOW-CONDITION

end

procedure POP (var eoff:integer);

STACK ATAU TUMPUKAN 43

begin

if (s.topptr>0)

then

begin eoff;= s.Stack [s.topptr];

s.topptr ;= s.topptr – 1

end

else UNDERFLOW-CONDITION

end;

 

Stack sangat luas pemakaiannya dalam menyelesaikan berbagai macam problema.

Kompilator, sistem operasi, dan berbagai program aplikasi banyak menggunakan konsep

stack tersebut. Salah satu contoh adalah problema Penjodohan Tanda Kurung atau matching parantheses.

Sebuah kompilator mempunyai tugas, salah satu di antaranya adalah menyelidiki

apakah Pemrogram telah dengan cermat mengikuti aturan tata bahasa, atau sintaks dari bahasa pemrograman yang bersangkutan. Misalnya untuk parantheses kiri (tanda kurung

buka) yang diberikan, harus dipastikan adanya parantheses kanan (tanda kurung tutup)

yang bersangkutan.

Stack dapat digunakan dalam prosedur matching yang digunakan. Algoritmanya

sederhana, kita amati barisan elemen dari kiri ke kanan. Bila kita bertemu dengan suatu

parantheses kiri, maka parantheses kiri tersebut kita PUSH ke dalam sebuah stack. Selanjutnya bila kita bertemu dengan suatu parantheses kanan, kita periksa stack, apakah hampa atau tidak. Kalau stack hampa, berarti terdapat parantheses kanan tanpa adanya parantheses kiri.

Suatu kesalahan, atau error, apabila stack tidak hampa, berarti tidak diperoleh sepasang parantheses kiri, dan kanan, kita POP elemen ke luar stack. Jika sampai berakhirnya barisan elemen, stack tidak hampa berarti terdapat parantheses kiri yang tidak tertutup dengan parantheses kanan. Lagi suatu kesalahan. Kita akan membuat

programnya dalam COBOL. Barisan elemen yang diamati kita tampung karakter demi

karakter dalam variabel array bernama STRING. Stack ditempatkan dalam array STACK. Kita asumsikan bahwa jumlah maksimum karakter dalam barisan elemen adalah 80 dan barisan berakhir dengan karakter titik-koma.

 

APLIKASI STACK

Struktur datanya didefinisikan sebagai berikut:

 

01 STACK-STRUCT.

02 S PIC 9(5) PIC X

OCCURS 80 TIMES.

PIC 99 VALUE 0.

02 TOP-PTR

01 STRING.

02 CHAR PIC X

OCCURS 80 TIMES.

01 NEXT-CHAR PIC 99

 

Struktur di atas kita manipulasi dengan prosedur sebagai berikut:

 

PERFORM SCAN-NEXT-CAR

VARYING NEXT-CHAR FROM 1 BY 1

UNTIL NEXT-CHAR > 80

OR CHAR (NEXT-CHAR) = “;”.

IF TOP-PTR NOT = 0 THEN invalid syntax,

parenthesis kiri tak tertutup

ELSE Valid syntax.

SCAN-NEXT-CHAR

IF CHAR (NEXT-CHAR) = “(”

PERFORM PUSH

ELSE

IF CHAR (NEXT-CHAR) = “)”

PERFORM POP

PUSH

COMPUTE TOP-PTR = TOP-PTR + 1

MOVE CHAR (NEXT-CHAR) TO STACK (TOOP-PTR).

IF TOP-PTR > 0

COMPUTE TOP-PTR – 1

ELSE invalid syntax, tak ada parenthesis

 

Silakan Anda buat programnya dalam bahasa pemrograman yang Anda kuasai.

 

NOTASI POSTFIX

Aplikasi lain dari stack adalah pada kompilasi dari ekspresi dalam bahasa pemrograman tingkat tinggi. Kompilator harus mampu menyerahkan bentuk yang biasa, misalnya ((A+B)*C/D+E^F)/G ke suatu bentuk yang dapat lebih mudah dipergunakan dalam pembentukan kode objeknya.

Cara yang biasa kita lakukan dalam menulis ekspresi aritmetik seperti di atas, dikenal sebagai notasi infix. Untuk operasi binar seperti menjumlah, membagi, mengurangi, mengalikan ataupun memangkatkan, operator tampil di antara dua operand, misalnya operator + tampil di antara operand A dan B pada operasi A + B. Stack dapat digunakan untuk mentransformasikan notasi infix ini menjadi notasi posfix. Pada notasi posfix, kedua operand tampil bersama di depan operator, misalnya AB+ atau PQ* dan sebagainya. Kompilator akan lebih mudah menangani ekspresi dalam notasi posfix ini.

Berikut contoh melakukan pengalihan ekspresi infix ke postfix secara manual. Ekspresi infix = A + B / C * D akan dialihkan menjadi ekspresi postfix.

 

  1. Pilih sub-ekspresi yang berisi “dua operand dan satu operator” yang memiliki level tertinggi di ekspresi di atas. Didapat B / C dan C * D. Pilih yang paling kiri, maka kita peroleh: B / C.
  2. Ubah sub-ekspresi tersebut menjadi sebuah operand, misalkan B / C menjadi E, maka ekspresi semula menjadi: A + E * D.
  3. Lakukan langkah ke (2) hingga ekspresi di atas menjadi “dua operand dan satu operator” saja. Didapat: A + F
  4. Alihkan menjadi bentuk postfix: operand-operand-operator, diperoleh A F +
  5. Kembalikan setiap operand menjadi ekspresi semula. F tadinya adalah E * D, maka nilai F = E * D. Satukan dengan ekspresi yang telah menjadi postfix. Hasilnya = A * E + D
  6. Ulangi langkah ke (5) hingga terbentuk ekspresi postfix. Didapat A * B + C / D

 

Dengan demikian, ekspresi infix: A+B/C*D akan menjadi ABC/D*+ dalam notasi postfix. Perhatikan dan pelajari tabel berikut ini:

 

Bila ada sub-ekspresi di dalam tanda kurung, maka sub-ekspresi tersebut harus dikerjakan

terlebih dulu.

Berikut ini diberikan sebuah algoritma untuk mengubah notasi infix ke dalam notasi posfix. Sebuah stack digunakan untuk keperluan ini. Ekspresi diamati satu persatu dari kiri ke kanan. Pada algoritma ini terdapat 4 aturan dasar, sebagai berikut:

 

  1. Jika simbol adalah ‘’(‘’ (kurung buka), maka ia kita PUSH ke dalam stack
  2. Jika simbol adalah ‘’)’’ (kurung tutup), POP dari stack elemen-elemen stack, sampai pertama kali kita POP simbol ‘’(‘’. Semua elemen stack yang di POP tersebut merupakan output, kecuali ‘’(‘’ tadi.
  3. Jika simbol adalah sebuah operand, tanpa melakukan perubahan elemen stack, operand tersebut langsung merupakan output.
  4. Jika simbol adalah sebuah operator, maka jika TOP stack adalah operator dengan level lebih tinggi atau sama, maka elemen TOP kita POP, sekaligus keluar sebagai output, dilanjutkan proses seperti ini sampai TOP merupakan ‘’(‘’ atau operator dengan level lebih rendah. Kalau hal ini terjadi, operator (yang diamati) kita PUSH ke dalam stack. Biasanya ditambahkan simbol ; (titik-koma) sebagai penutup ekspresi. Dalam keadaan ini, kita POP semua elemen stack, sehingga stack menjadi hampa.

 

Dapat dicatat bahwa terdapat 3 level operator, yakni pemangkatan (level tertinggi),

level menengahnya adalah perkalian (*) dan pembagian (/) dan level terendah adalah

penjumlahan (+) dan pengurangan (-). Tabel berikut menunjukkan pelaksanaan

algoritma di atas untuk mengubah ekspresi ((A+B)*C/D+E^F)/G; ke dalam notasi

postfix. Jadi, ((A+B)*C/D+E^F)/G akan menjadi AB+C*D/EF^+G/ dalam notasi postfix.

Bukti lain:

 

((A + B) * C/D + E ^ F) / G

(    H       *C / D + E ^ F ) / G

(    H       *C / D + I) / G

(   H        *C / D + I) / G

(   J    / D + I)  / G

( K  +  I     ) / G

L / G

 

Infix : L / G menjadi L G / dalam postfix.

L adalah K + I yang postfixnya: K + I

 

Bila disatukan dengan hasil sebelumnya menjadi : K + I /G

 

K adalah J / D yang postfixnya: J / D

 

Bila disatukan dengan hasil sebelumnya menjadi : J/D+I/G

 

 

 

J adalah H * C yang postfixnya: H * C

 

Bila disatukan dengan hasil sebelumnya menjadi : H*C/D+I/G

 

I adalah E ^ F yang postfixnya: E ^ F

 

Bila disatukan dengan hasil sebelumnya menjadi: H*C/D^E+F/G

 

H adalah A + B yang postfixnya: A + B

 

Bila disatukan dengan hasil sebelumnya menjadi: A+B*C/D^E+F/G

 

Bila disatukan dengan hasil sebelumnya menjadi : H*C/D^E+F/G

 

H adalah A + B yang postfixnya : A + B

 

Bila disatukan dengan hasil sebelumnya menjadi : A+B*C/D^E+F/G

 

Perhatikan, bahwa dalam notasi postfix, tidak ada tanda kurung buka maupun kurung tutup. Silakan Anda buat program (dengan bahasa pemrograman apapun yang Anda kuasai) untuk menyelesaikan soal seperti di atas.

Untuk lebih jelasnya, mari kita ulangi langkah-demi langkah. Misalkan untuk notasi infix: (A * (B + C) ^ D – E) / F + G, bagaimana bentuk postfixnya?

Langkah pertama : kita mulai dari karakter pertama mulai dari kiri :

 

 

Kita dapat operator ‘(‘ dan tentu saja stack masih dalam keadaan hampa sehingga TOP(S) belum terdefinisi. Masukkan saja tanda ‘(‘ ke dalam stack dan menjadi TOP(S)-nya.

 

 

Selanjutnya, kita bergeser ke kanan. Karakter berikutnya adalah operand ‘A’. Operand (langsung) dijadikan hasil saja.

 

 

 

Lanjutkan kembali dengan karakter berikutnya, yakni operator ‘*’. Bandingkan operator

tersebut dengan TOP(S)-nya.

 

 

 

Karena TOP(S) adalah operator ‘(‘, maka masukkan operator ‘*’ tersebut, sehingga TOP(S) sekarang adalah operator ‘*’

 

 

Selanjutnya, kita dapatkan operator ‘(‘ yang akan kembali kita masukkan ke dalam stack. Tanpa perlu ragu-ragu lagi, operator ‘(‘ dimasukkan ke dalam stack dan akan menjadi TOP(S) yang baru.

 

 

 

 

Kita lanjutkan lagi untuk memeriksa karakter berikutnya. Kita dapatkan operand ‘B’. Seperti biasa, operand (langsung) dijadikan hasil saja.

 

 

 

Selanjutnya, bergeser lagi ke kanan, kita dapatkan operator ‘+‘ yang akan kembali kita masukkan ke dalam stack. Tanpa perlu ragu-ragu lagi, jika TOP(S) adalah ‘(‘, maka operator apapun dimasukkan saja ke dalam stack dan akan menjadi TOP(S) yang baru.

 

 

 

Kita lanjutkan lagi untuk memeriksa karakter berikutnya. Kita dapatkan operand ‘C’ . Seperti biasa, operand (langsung) dijadikan hasil saja.

 

 

Bergeser ke kanan lagi, kita peroleh operator ‘)’ yang akan dibandingkan dengan TOP(S)-nya.

 

 

Jika yang akan kita (coba) masukkan adalah operator ‘)’, maka keluarkan isi stack satu per satu (menjadi hasil) hingga ketemu operator ‘(‘ yang terdekat. Tetapi, baik operator ‘(‘ maupun operator ‘)’-nya dibuang saja (tidak dijadikan hasil). Hasilnya:

 

 

 

Berikutnya, kembali kita bergeser ke kanan satu langkah, kita peroleh operator ‘^’.

 

 

 

Kita bandingkan operator ‘^’ dengan TOP(S)-nya yakni ‘*’. Karena derajat operasi ‘^’ lebih tinggi dari ‘*’, maka masukkan saja.

 

 

 

Kita lanjutkan lagi, dan kembali kita dapatkan operand ‘D’. Seperti biasa, langsung jadikan hasil saja.

 

 

 

Geser lagi ke kanan. Kini kita dapatkan operator ‘-‘. Bandingkan operator tersebut dengan posisi TOP(S).

 

 

Karena operator ‘-‘ berderajat operasi lebih rendah dari operator ‘^’, maka keluarkan operator ‘^’ dari dalam stack untuk dijadikan hasil.

 

 

 

Kini TOP(S) adalah operator ‘*’. Karena operator ‘*’ yang merupakan TOP(S) tersebut masih berderajat operasi lebih tinggi dari operator ‘-’ yang akan kita masukkan, maka operator ‘*’ tersebut dikeluarkan dari stack dan dijadikan hasil. Proses pengulangan seperti ini (selama TOP(S) berderajat operasi lebih tinggi dari operator yang akan dimasukkan ke dalam stack) disebut dengan rekursif.

 

 

Perhatikan, kini TOP(S) berisi operator ‘(‘. Operator tersebut hanya akan bereaksi

dengan operator ‘)’. Dengan demikian, operator ‘-’ kini kita masukkan ke dalam stack dan menempati TOP(S).

 

 

Langkah berikutnya, kembali kita periksa satu karakter di kanan ‘-’ tadi, kita dapatkan operand ‘E’.

 

 

Seperti biasa, operand (langsung) kita jadikan hasil:

 

 

Di kanan operand ‘E’ kita peroleh operator ‘)’. Ingat, operator ‘)’ akan mengeluarkan semua isi stack yang dimulai dari posisi TOP(S) hingga ke operator ‘(‘, tetapi operator ‘(‘ dan ‘)‘ dibuang saja, tidak dimasukkan menjadi hasil.

 

 

Tampak bahwa stack dalam keadaan hampa, ISEMPTY(S) = true, NOEL(S) = 0, TOP(S) tidak terdefinisi.

Kita lanjutkan dengan operator ‘/’. Karena stack dalam keadaan hampa, maka operator ‘/’ dimasukkan saja ke dalam stack.

 

 

Kini stack berisi kembali, ISEMPTY(S) = false, NOEL(S) = 1, TOP(S) = ‘/’ Kembali kita lanjutkan, kita dapatkan operator ‘F’ yang tentu saja langsung dijadikan hasil.

 

Berlanjut lagi, kini kita dapatkan operator ‘+’ yang akan kita bandingkan dengan TOP(S)-nya yaitu ‘/’.

 

 

Karena operator ‘+’ berderajat operasi lebih rendah dari ‘/’, maka TOP(S) dikeluarkan sebagai hasil dan posisinya digantikan oleh operator ‘+’.

 

 

 

Pemeriksaan sampai pada elemen terakhir dari notasi infix yaitu operand ‘G’.

 

 

Seperti biasa, operand langsung dijadikan hasil saja.

 

Nah, karena tidak ada lagi elemen dari notasi yang akan diperiksa, maka akhiri pengerjaan dengan mengeluarkan semua isi stack yang dimulai dari posisi TOP(S)-nya. Ingat, prinsip kerja stack adalah last in first out. Karena kebetulan cuma ada satu elemen di dalam stack yang juga merupakan TOP(S)-nya, maka hanya satu itu yang dikeluarkan. Hasil akhirnya menjadi :

 

 

Dengan demikian, untuk notasi infix : (A * (B + C) ^ D – E) / F + G akan menjadi A + B ^C * D – E / F + G dalam notasi postfix-nya. Periksalah !

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s